Saturday, August 11, 2018

PBB: Satu Juta Muslim Uighur Ditahan Di Kamp Rahasia Cina


JENEWA, CATATAN ANAK SHOLEH – Lebih dari satu juta Muslim Uighur diperkirakan berada dalam tahanan di “pusat kontra-ekstremisme” di ujung barat Cina, wakil ketua komite anti-diskriminasi PBB mengatakan, mengutip laporan yang dapat dipercaya.

Gay McDougall membuat komentar ini pada Jumat (10/8/2018) saat Komite PBB untuk Penghapusan Diskriminasi Rasial mulai meninjau catatan Cina selama beberapa tahun terakhir di kota Jenewa di Swiss.

Para anggota “sangat prihatin” tentang penahanan yang dilaporkan terhadap etnis Uighur dan minoritas Muslim lainnya, yang “mengubah Daerah Otonomi Uighur [Xinjiang] menjadi sesuatu yang menyerupai kamp besar yang diselimuti kerahasiaan – semacam zona anti hak,” kata McDougall pada awal sidang dua hari.

“Dua juta lainnya telah dipaksa masuk ke kamp-kamp pendidikan ulang untuk indoktrinasi politik dan budaya,” tambahnya.

Delegasi Cina yang terdiri dari sekitar 50 pejabat tidak berkomentar.

Cina mengatakan Xinjiang menghadapi ancaman serius dari pemberontak dan separatis yang merencanakan serangan dan menimbulkan ketegangan antara sebagian besar minoritas Uighur Muslim yang menyebut wilayah itu sebagai rumah dan etnis Han yang mayoritas.

Sebelumnya pada hari Jumat, Yu Jianhua, duta besar Cina untuk PBB di Jenewa, mengatakan bahwa pihaknya bekerja menuju kesetaraan dan solidaritas di antara semua kelompok etnis.

Pemimpin delegasi Cina juga menyoroti kemajuan ekonomi dan peningkatan standar hidup di antara hal-hal lainnya.

Sesi ini berlanjut pada hari Senin, dengan kesimpulan yang diharapkan nanti.

Dalam sambutannya, McDougall mengatakan bahwa sebagian besar dari orang-orang ini tidak pernah dituntut dengan kejahatan atau diadili di pengadilan.

Sementara McDougall tidak mengutip sumber-sumbernya, jumlah orang yang dipenjara dan masuk ke pendidikan ulang ini cocok dengan laporan yang diserahkan Jaringan Pembela Hak Asasi Manusia Cina kepada komite.

Namun kelompok-kelompok lain memberikan angka yang jauh lebih rendah.

Pengajuan oleh kelompok advokasi Human Rights Watch mengatakan ada “setidaknya puluhan ribu” di pusat-pusat pendidikan politik.

Amnesti Internasional menulis bahwa “paling tidak, puluhan ribu, dengan beberapa sumber memperkirakan ratusan ribu” orang Uighur telah ditahan.

Tetapi McDougall dari PBB mengatakan bahwa anggota komunitas Uighur dan orang-orang Muslim lainnya diperlakukan sebagai “musuh negara” semata-mata atas dasar identitas etno-religius mereka.

Lebih dari 100 mahasiswa Uighur yang kembali ke Cina dari negara-negara termasuk Mesir dan Turki telah ditahan, dengan beberapa orang meninggal dalam tahanan, katanya.

McDougall juga mengutip laporan yang menunjukkan bahwa pihak berwenang Cina menganiaya orang-orang karena mengucapkan salam, memiliki makanan halal, atau memiliki janggut panjang atau mengenakan jilbab.

Selain itu, ia menunjuk laporan pengawasan massal dan pengumpulan sampel DNA dan pemindaian iris di Xinjiang. (Althaf/arrahmah.com)

Sumber : arrahmah,com

0 comments

Post a Comment